Pages

Saturday, February 26, 2011

Dia, Sosok Tubuh Yang Sangat Ingin Ku Kenali

Tadi saja jenguk dekat bahagian blog updates rakan - rakan blog. Then ternampak la ada update baru dari blog Ustzh Amani, anak perempuan dari murabbi dan murabbiyah yang paling penulis segani.

Sungguh penulis tidak pernah jemu untuk membaca cerita - cerita yang di coretkan oleh Ustzh Amani. Malah penulis sangat menanti - nantikan update terbaru dari beliau. Kerna dari cerita - cerita beliau lah penulis boleh mengenal Arwah Ustaz dan Ummi dengan lebih dekat lagi.

Arwah Ustaz Dahlan, penulis sangat pasti ramai yang mengenalinya dan akrab dengannya. Tapi tidak bagi penulis. Penulis hanya mengenali beliau dari jauh. Untuk dekat dengannya, atau kenal lebih rapat dengan beliau, belum ada peluang dan tidak akan ada peluang.

Penulis masuk MATRI pada tahun 2006. Zaman di mana penulis sangat degil dan macam - macam la yang pelik - pelik tu. Memang pertama kali penulis sangat tak suka nak masuk MATRI. Sering jugak penulis menelefon mama di sarawak menyampaikan hajat ingin pindah secepat mungkin padahal baru 2 bulan penulis berada di bumi tarbiyah tersebut. Mungkin masa tu penulis belum merasakan hangatnya tarbiyah yang ada di MATRI. So mama tetap memujuk untuk penulis agar terus bersekolah di MATRI. Penulis terima dengan syarat lepas PMR mesti pindah. Mama hanya mengiakan.

Tapi siapa tahu, tengah tahun penulis mula merasakan bi'ah solehah yang ada di MATRI. Sungguh penulis sangat menyukainya dan tidak penulis temukan suasana tersebut di sekolah yang lama. Akhirnya dengan sendirinya penulis membuat keputusan untuk menghabiskan masa sekolah hanya di MATRI sahaja.

Tingkatan 3 hanyalah masa penulis untuk mengenal kawan - kawan, tarbiyah dan proses pembaikan diri. Lain daripada itu, penulis tak pernah nak fikirkan. So nama Arwah Ustz Dahlan hanyalah melekat di kepala sebagai mudir MATRI.

Bila dah naik tingkatan 4, penulis mula tertanya - tanya, siapa ustz Dahlan? Seperti apakah peribadi beliau sehinggakan ramai yang begitu mengkagumi beliau? Allah izin kelas ting. 4 waktu tu di bangunan sebelah kelas ting.1. Yup, disitu lah penulis selalu melihat sosok seorang yang sering membuat penulis tertanya- tanya seperti apakah beliau.

Setiap kali hari yang beliau mengajar di kelas ting. 1, penulis akan melihat beliau dari pintu kelas yang di hadapan coz masa tu penulis duduk depan sekali. Penulis selalu jugak bertanya dengan sahibah - sahibah macam mana cara Ustz mengajar. Best x? So banyak la jawapan yang penulis dapat. Tetapi masih belum menjawab soalan yang sering bermain di kepala.

Pernah satu masa penulis ke pejabat dan kebetulan Ustz baru keluar dari pejabat. Ustz telefon ummi yang masa tu tengah turun tangga di bangunan pelajar perempuan yang disebelah kanan musolla. Penulis dengar Ustz tanya dekat ummi, " Dah bagi cucu makan belum? ". Disebabkan suara ummi begitu kuat, penulis dengar ummi menjawab, " Belum, nie baru keluar kelas." So Ustz jawab balik, " Ok2. Cepat sikit. Kesian cucu tak makan lagi. "

Terdetik di hati, bestnya kalau ada datuk macam nie. Sangat ambil berat tentang cucunya meskipun tengah sibuk bekerja. Pada pandangan penulis selama sebelum mendengar perbualan Ustz dan Ummi secara sengaja *hehe*, Ustz seorang yang sangat tegas, garang dan sebagainya, tapi lepas dengar perbualan tu, penulis dapat rasakan bahwa Ustz seorang yang mempunyai sifat penyayang yang sangat tinggi.

Dari situ, keinginan penulis untuk mengenali Ustz lebih dekat, sangat tinggi. Sering jugak la penulis menanyakan tentang Ustz dengan kakak2 khassah kerna penulis taw khassah lah yang paling dekat dengan Ustz. Setiap apa yang diceritakan kakak2 khassah, timbul perasaan cemburu di hati penulis kerna mereka sangat dekat dengan Ustz tapi penulis tidak.

Pernah satu ketika, penulis ke pejabat, masa tu musim rambutan so Ustz - ustz yang ada duduk bersembang di ruang hadapan sambil makan rambutan. Penulis masuk n ambil buku laporan kedatangan pelajar. Ustz Dahlan tegur, dia tanya " Macam kenal la anti nie siapa. Anti anak sahabat mana eh?" Masa tu penulis blur. Blur sebab orang yang paling penulis nak kenal sangat tetiba bagitaw dia macam kenal penulis. Dalam hati biar betul Ustz nie kenal aku. Sembang pun tak pernah, macam mana dia boleh kenal. So penulis jawab lah, " Saya anak Ustz Ali dari Sarawak ". Ustz jawab, " Ohhh. Patut macam kenal muka anti. Meh2, ambil rambutan nie ". Masa tu malu sangat. Segan la. Tak taw nak cakap perasaan tu macam mana.

So penulis ambil la dalam 4biji. Pastu Ustz cakap, ambil la banyak lagi, mana cukup tu nak makan ngan kawan - kawan. Masa tu penulis blur, kalau nak ambil banyak, mana cukup tangan. So ambil la lagi 4 biji. At last, Ustz bangun ambil plastik. Pastu dia letak rambutan banyak - banyak dalam plastik tu. Dia cakap, bawak balik kelas makan dengan kawan - kawan.

Masa balik dari pejabat, hanya Allah jea taw betapa gembiranya hati penulis masa tu. Mungkin ramai yang cakap, benda tu biasa jea. Tapi bagi seorang yang sangat mengagumi beliau dan ingin mengenali lebih rapat dengan beliau, bila ada peluang walaupun kecil untuk bersembang santai, siapa tak happy??

Tapi macam mana pun, cuma itulah kenangan yang ada bersama Ustz Dahlan yang tak mungkin penulis lupakan. Sangat manis sebab penulis sempat, berpeluang untuk bercakap dengan Ustz meskipun hanya sekejap cuma. Sampai habis ting. 5, penulis hanya memandang Ustz dari jauh jea.

Bila dah masuk U, selalu la penulis baca pengalaman teman - teman penulis yang masuk khassah menghabiskan masa bersama Ustz Dahlan. Yup, perasaan cemburu itu pasti ada. Di tambah dengan melihat status fb adek penulis yang menghabiskan masa bersama Ustz Dahlan dan tidur di rumah Ustz.

Yup, cemburu. Cemburu kerna mereka mempunyai kesempatan untuk mengenal Ustz secara live. Duduk bersembang dengan Ustz dan berkongsi ilmu yang bermanfaat.

Sebab tu la penulis suka sangat baca blog Ustzh Amani coz kat situ penulis boleh mengenali Ustz Dahlan dengan lebih dekat lagi meskipun bukan secara live. Kekadang sebak membaca cerita - cerita Ustzh saat Ustz koma. Memang Ustz dan penulis tidak mempunyai tempoh perkenalan secara langsung tapi bila baca cerita Ustzh Amani, penulis akan sebak dan terkadang mengalir air mata.

Bagi penulis, siapa yang dapat mengenali Ustz lebih rapat, mereka sangat beruntung. Tapi apa pun, penulis sangat bersyukur kerana di beri kesempatan untuk mengenali sosok peribadi yang sangat hebat nie. I.Allah segala ilmu yang beliau pernah sampaikan di Ijtimaam mahupun perhimpunan pagi, tidak akan penulis lupakan.

Moga roh beliau tenang di sana bersama - sama orang beriman. Moga Allah pertemukan kami di syurga supaya penulis boleh mengenali beliau dengan lebih dekat lagi. ^__^

Buat Ustzh Amani, jagalah kesihatanmu dengan baik. Syafakillah ya Ustzh. Hanya doa yang diri ini mampu untuk berikan kepada mu. (^__^)

Sampai sini saja dulu coretan penulis. Tengok macam dah panjang sangat + takut bahasa penulis buat orang makin tak faham. Hehe. K.

p/s: mengharapkan doa kalian

1 comment:

~MQ~ said...

waduh2..
sedih bangat..
teringat ummi dan ust..
mudah2an Allah merahmati.
Amin