Pages

Thursday, November 17, 2011

Bola.Malaysia.Indonesia.Penulis?

BOLA. Sukan yang sedang hangat di perkatakan di antara dua buah negara iaitu Malaysia dan Indonesia. Malam ini sukan tersebut sedang berlangsung di stadium Bung Karno, Jakarta dan keputusan juga sudah di perolehi.

Malaysia dan Indonesia. Kedua negara tersebut sudah mempunyai tempat di hati penulis. Mungkin secara nakal penulis kelihatan seperti warganegara Malaysia yang amat sangat bangga dengan negara penulis. Namun secara peribadi, penulis juga bangga dengan negara Indonesia.

Malaysia dan Indonesia. Tempat dimana penulis membesar dan mempelajari apa erti kehidupan. Tempat di mana penulis memperoleh ilmu pengetahuan dan yang paling penting, tempat yang dimana penulis memperoleh DnT bagi menambahkan iman.

Penulis membesar di 2 buah negara ini. Tapi lebih dominan membesar di negara Malaysia kerana penulis kelahiran Malaysia. Membesar di Indonesia ketika mula menjejakkan kaki untuk menimba ilmu di peringkat Universiti. Sepanjang penulis berada di Indonesia, banyak ilmu dan pengalaman yang tiada penulis perolehi di negara sendiri. Kerana itulah penulis tetap berbangga dengan Indonesia.

Malaysia tempat di mana penulis mengenal DnT. Tempat di mana penulis memproses diri agar menjadi lebih baik dari semasa ke semasa meskipun terkadang jatuh di tengah perjalanan.

Begitu juga Indonesia. Tempat di mana penulis belajar dan memproses diri dalam DnT. Membesar dengan lebih matang dengan melihat persekitaran yang penuh dengan hikmah di sebalik kaca mata kehidupan.

Maka, kedua negara tersebut tidak dapat penulis membanding - bandingkan. Apatah lagi kedua negara ini mempunyai penduduk yang majoritinya menganut agama Islam. Secara tak langsung, mereka adalah saudara penulis sendiri.

Sebagai orang islam yang meletakkan agama yang menjadi nombor satu dalam pegangan, maka menang atau kalah kedua buah negara ini tidak perlu kita perdebatkan.

Jujur penulis melihat perlawanan bola sebentar tadi. Dan tahniah penulis ucapkan kepada pasukan Harimau Malaya ^___^. Dan bagi TimNas, kekalahan kalian bukanlah kerana kalian lemah tetapi mungkin kurang latihan dan pengawalan emosi.

Tetap kedua negara bermain dengan hebat. Syabas untuk kedua buah negara. Penulis melihat dengan mata kepala penulis sendiri, keduanya bermain dengan bersungguh - sungguh. Cuma mungkin Allah ingin memberi kemenangan yang bersifat sementara kepada Malaysia untuk memberi semangat kepada pemain Malaysia untuk terus dan terus berusaha. Bagi pemain Indonesia pula, kemenangan Malaysia ini mungkin Allah inginkan supaya kalian lebih gigih lagi dalam latihan di bahagian penyerangan. *memandai jea penulis bagi cadangan, padahal tengok bola dari awal sampai habis baru pertama kali nie*

Buat pemain Malaysia, tahniah sekali lagi. Tapi kemenangan ini bukan lah kemenangan yang selamanya. Boleh saja Allah menarik kemenangan tersebut dan memberikannya kepada Indonesia jika terdapat perasaan bangga dan sombong diri. Namun penulis tahu korang bukanlah pemain yang biasa - biasa. Tapi pemain yang sangat luar biasa. Maka pertahankan lah kemenangan tersebut. Penulis tahu korang telah berlatih bersungguh - sungguh bagi mengharumkan nama negara. Sekaligus memberi rasa senang hati untuk penulis keluar dari rumah sewa dengan berjalan menghadapi jiran tetangga dan rakan sekelas seperti biasa. Tahniah sekali lagi.*bajet macam pemain kedua negara baca blog ak jea.hehe*

Rasanya tak perlu kot kita nak gaduh - gaduh terutamanya bab bola. Serius macam budak kecil yang berebut nak main robot. Kan lagi baik jika kedua buah negara main dalam keadaan enjoy dalam padang tu. Menang atau kalah belakang kira. Jadikan perlawanan tersebut sebagai medan untuk melihat kelebihan dan kekurangan dalam pasukan masing - masing.

Malaysia dan Indonesia, bagi penulis ibarat abang dan adik. Bahasanya lebih kurang sama jea. Bahkan makanan dan cara hidup pun lebih kurang sama. Bahasanya sangat mudah di pahami berbanding negara Asia yang lainnya. Tetapi kenapa sering terdengarkan di telinga kecil kita Malaysia vs Indonesia?? Aneh~~!!

Itulah serangan pemikiran yang sedang menular dalam diri kita tanpa di sedari. Maka molek sangatlah kita bangun dari mimpi yang indah dan terus bekerjasama antara kedua buah negara untuk menyebarkan islam di seantero dunia. Bukan kah itu lagi osem?? *bak kata inche gabanna.hehe.*

Dan yang membuat penulis meletakkan kedua buah negara tersebut di dalam hati penulis tidak lain dan tidak bukan kerana terdapat 2 orang dari 2 negara tersebut telah melangsungkan pernikahan 25 tahun yang lalu sehingga melahirkan penulis untuk melihat dunia yang penuh pancaroba. So, sangat takda point la nak banding - banding dua negara nie sebab dalam badan penulis mengalir darah keturunan dari kedua buah negara tersebut. *tapi banyak darah Malaysia kot sebab banyak makan makanan Malaysia.haha.apakah?*

Jadi, Malaysia dan Indonesia tetap mempunyai tempat di hati penulis ^____^

p/s: kepada my Adila, sila kurangkan mempengaruhi saya untuk melihat bola yea. sangat erk?? kalau tak menjerit sangat tak sah kan? naseb baek aku bawak siap - siap bantal untuk tutup mulut. hati jiran sebelah perlu di jaga ^__^ but thanks, aku belajar something masa tengok bola tadi. pelajaran apa yang aku dapat, next time aku cerita di post yang lain. tapi sangat innocent la aku tadi bila tengok orang bersalaman. serius blur tak tahu kata perlawanan dah habis dan malaysia yang menang. ngeh3. suka la tu bola kita yang menang ^___^

Sunday, November 13, 2011

14. 11. 11.

Tadi sedang duduk bersahaja depan laptop, terpandang tarikh di layar kaca. 13.11.11. Eh, esok bukannya my lil brother SPM ke? Heh, terus hantar mesej bertanya khabar.

Macam biasa, kalau dah nama mesej dengan adik kecil, takda lain yang kami bicarakan, mesti ada sesi 'gaduh' kecil berlaku. Tapi gaduh yang merapatkan ukhuwah. Hehe.

Penulis tak banyak bertanya tentang persediaan SPM kerana penulis sedia maklum adik kecil seorang yang bijak. Jadi penulis mengambil langkah untuk bertanya mengenai hal yang lain supaya adik kecil tidak merasa gugup untuk menghadapi hari esok.

SPM, peperiksaan yang paling di geruni bagi budak sekolah menengah. Percaya atau tidak, bagi yang ingin menduduki peperiksaan SPM, pasti merasa bahwa itulah peperiksaan terakhir mereka. Pemikiran sempit budak - budak sekolah. Hehe. Bagi merek

a jika gagal di SPM, maka gagal lah selamanya. Penulis juga turut berfikir demikian satu tika dahulu. DAHULU.

Baiklah, lupakan hal SPM penulis. Itu sudah menjadi antara sejarah yang terbesar dalam hidup. Apa yang besar, biarlah menjadi rahsia antara penulis dan........ rasanya ramai kot yang dah tahu. Hehe.

Erm, buat adik kecil kakak yang di sayangi, selamat berjuang di medan peperiksaan. SPM bukanlah ukuran yang besar namun sedikit sebanyak ianya membawa impak yang besar buat diri. Kakak tahu adik kecil telah melakukan persediaan yang baik, jadi buatlah sehabis baik untuk esok dan seterusnya. Kakak hanya mampu doakan yang terbaik untuk adik kecil. Ingat, kejayaan adik kecil adalah kejayaan Islam jua. Maka raihlah kejayaan tersebut dengan sebaiknya. Jaga hubungan dengan Allah dan mintalah pertolongan DIA jika adik kecil menemukan kesulitan di medan peperiksaan.

Kami sentiasa doakan untuk kamu adik kecik

Ok, ayat kat atas sangat skema kan Ameek? Kakak pun tak larat nak tulis ayat skema. Haha. Good luck ok? Kakak tahu kamu boleh. Senang jak kot SPM tu. Haha. Ingat, jangan nak buat sejarah tergempak macam kakak pulak. Cukup la kakak yang popular dalam keluarga kita. Kamu tak yah nak rampas takhta kakak. Haha. Ala, kamu kan PENAUK, for sure la semua subjek dah berada di tangan kamu kan? Fizik tu jawab jak dengan yakin walaupun kamu rasa tak bole. +math pun. Kira jak. Serius senang apa. Haha. Tapi kalau Biologi kakak no komen. Tapi kakak tahu kamu master :) Mama dan Baba ada kat sana kan? Untung la kamu. Kami dulu manada peluang best macam kamu. Mama mungkin ada tapi Baba takda pun. So kamu sangat beruntung sebab ada keduanya untuk bagi semangat secara live. Jadi result kamu kenak gempak segempaknya dari kami la ^___^ Kakak bagi semangat dari jauh jak. OK?

Kakak tunggu kamu datang bercuti di sini. Mana kamu pergi kakak bawak. Cakap jak nak pergi mana. Makan pun no hal punya la. Tapi baba la yang support duit. Hehe. All the best si bontot :P

Friday, November 11, 2011

Calling - calling Orang Terchenta

Sedang duduk temenung seusai solat isya', Dzafira teringat akan adik kesayangannya yang berada di rumah sekaligus mad'unya sepenuh masa. Dzafira mula mencapai telefon genggam Sony Ericsson di atas meja belajarnya.

Kring.. kring.. kring.. ( telefon zaman purba )

Dzafira : Assalamualaikum. Adik apa khabar?
Dzasyira: Waalaikumussalam. Akak! Adek alhamdulillah sihat walafiat kat rumah ni. Makin tembam adala. ( Sambil menjelirkan lidah meskipun tidak terlihat oleh Dzafira ) Akak sihat? Bila nak balik rumah ni? Sibuk sangat ke kat kampus tu?

Dzafira : Alhamdulillah sihat dik. Balik? Sekarang ni akak sibuk dengan peperiksaan la sayang. Mungkin tak sempat kot nak balik. Adik study semua ok tak?
Dzasyira: Ok jea kot. Hehe. Rindu la dengan akak. Rindu nak sembang pot pet pot pet dengan akak.

Dzafira : Akak pun rindu adik jugak. Tu yang telefon nie. Nak pot pet pot pet dengan adik kesayangan ^___^. Sekarang apa cerita? Mana la tahu ada berita meletop tapi bunyi tak sampai telinga akak.
Dzasyira: Cerita apa eh? Jap nak fikir.. Hah~~! Akak, sekarang nie rasa macam something goes wrong la.

Dzafira : Ada masalah apa nie? Meh cerita meh.
Dzasyira: Tak tahu la kak. Sejak dua menjak nie macam ada masalah hati pulak. Tak tahu nak cerita dari mana. Apa yang pasti, adik rasa hati nie macam kosong jea. Kekadang tu macam nak buat benda yang entah papa.

Dzafira : *monolog dalaman( Astargfirullah. Silap aku terlalu sibuk dengan hal dunia sehingga lupa untuk sering berbual tarbawi dengan adik sendiri, mad'u sepenuh masa )
Dzasyira: Kekadang kan hati rasa macam nak marah jea. Kenapa eh akak?

Dzafira : Adik, hati nie terkait rapat dengan iman kita. Dan iman nie pulak ibarat roda.
Dzasyira: Roda? Maksud akak?

Dzafira : A'ah roda. Roda nie sering berputar. Terkadang ianya berada di atas, dan terkadang ianya berada di bawah. Sama la dengan iman. Ada masa dia berada di tempat yang tinggi. Ada masa juga dia berada di tempat yang rendah. Tergantung kepada tubuh manusia untuk meletak kan iman mereka di mana.
Dzasyira: Lepas tu, apa kaitan iman dengan masalah adik? Tak faham la akak.

Dzafira : Adik, iman nie bila mana dia berada di atas, hati kita insya Allah akan tenang jea. Semua benda yang kita buat pun baik - baik belaka. Sikit pun tak rasa susah. Lapang jea sepanjang masa. Tapi bila iman kita berada di tempat yang rendah, kita akan mula rasa susah. Buat ini tak kena, buat itu pun tak betul. Ada jea silap di pandangan mata. Terkadang kita tak rasa seronok. Dan akhirnya tanpa sedar kita mula melakukan perkara yang kurang berfaedah bagi memuaskan hati yang tengah resah. Jadi kita perlu sentiasa menjaga kesihatan hati agar iman kita sentiasa berada di tempat yang teratas.
Dzasyira: Kesihatan hati? Maksud akak?

Dzafira : Macam nie, kalau hati kita mula sakit, maka segala amalan baik akan terasa payah untuk dilakukan. Macam orang sakit la. Bila demam atau sakit kepala, semua kerja yang ada jadi tergendala. Kita rasa lemah nak buat semua tu. Sebab tu kita di anjurkan untuk menjaga kesihatan. Sama la dengan hati, kalau tak di jaga dengan baik, semua benda tak kena. Jika hati kita baik, insya Allah semua benda yang negatif - negatif senang jea nak tapis.
Dzasyira: Macam mana nak jaga kesihatan hati eh kak?

Dzafira : Biasanya kalau orang sakit, kita bagi apa?
Dzasyira: Kalau adik sakit, mak bagi ubat. Kalau akak sakit, mak pening nak bagi apa. Haha.

Dzafira : Haha. Sempat lagi erk? Erm, betul la tu. Macam tu jugak la dengan hati. Kalau hati kita tenat/sakit, kita kena bagi ubat cepat - cepat. Kalau terlambat, takutnya nanti jadi makin parah.
Dzasyira: Ubat untuk orang yang berpenyakit hati nie apa eh akak?

Dzafira : Mudah jea sayang. Pertama sekali kena jaga hubungan dengan Allah. Kalau hubungan dengan Pencipta kita longgar, confirm sangat la hati kita mula menjauh dari landasan syarak. Lepas tu banyak kan membaca Al - Quran serta fahamilah maknanya. Sebab Al - Quran tu adalah panduan utama kita. Kalau kita betul - betul memahami, insya Allah kita tak kan pernah sesat. Dan yang paling penting, banyak kan solat malam. Kerna solat malam tu adalah sumber kekuatan kita. Doa banyak - banyak kat Allah semoga hati kita sentiasa dalam peliharanya sepanjang masa.
Dzasyira: Waaaa, terima kasih akak~~!! Insya Allah adik akan cuba merawat hati adik dengan tips - tips akak tu.

Dzafira : Jangan lupa doakan untuk mak, ayah, akak dan yang lain - lain taw ^___^
Dzasyira: Insya Allah kak. Akak jaga diri elok - elok taw kat sana.

Dzafira : Insya Allah. Oklah dik, got to go. Ada kerja sedang memanggil untuk di ajak bercerekarama. Kirimsalam dengan mak dan ayah taw.
Dzasyira: Haha. Selamat bercerekarama la akak eh. Insya Allah nanti adik sampaikan.

Dzafira : Assalamualaikum.
Dzasyira: Waalaikumussalam.

Thursday, November 10, 2011

Takda Tajuk Kot

Minggu memecahkan otak dan minda. Mendarahkan tangan dengan tinta. Senyum yang kelat lagi berganda. Serta hiperbola yang berlebihan tak cukup gula. Penulis dah tak tahu nak cerita dari mana. Haha.

Gaya dah macam manusia putus fius punya ayat kat atas tu. Tapi serius memang otak sekarang tengah &^%%$^ tak taw nak terangkan macam mana. Minggu peperiksaan tapi takda la berat sangat. Soalan Insya Allah memang jawab dengan penuh keyakinan sebab persediaan yang cukup telah dilakukan untuk di bawa ke dalam dewan peperiksaan.

Tapi otak penuh dengan pemikiran yang tak putus sehingga migrain telah berlaku. *Ok, penulis mula mengarut*

Banyak benda yang penulis perhatikan sekarang. Bermula dari dalam diri penulis sendiri hingga orang di sekeliling. Terkadang sempat terfikir, cukupkah bekalan kami?
Terkadang lebih banyak mengadu dari bertindak. Terkadang lebih banyak berkomentar dari bekerja. Terkadang terlalu memerhatikan masalah dunia yang remeh daripada melakukan kerja - kerja yang besar. ( mode: muhasabah diri )

Dan itulah manusia. Jika tidak di ingatkan selalu, maka wujudlah segala terkadang di atas. Sehingga akhirat di abaikan, dunia di capaikan. ( faham ke? )

Post kali nie mungkin terlalu berselirat atau mungkin memang tersurat bagi yang bijak pandai. Apa yang pasti, penulis tak mampu untuk menulis panjang lebar dengan menjelaskan maksud fikiran penulis. Sebab di atas hanyalah ayat - ayat yang keluar dari otak dan bukan dari hati. Heh?

Baik, penulis berhenti di sini sebelum semakin banyak ayat - ayat stress yang terkeluar. Bagi yang tak faham, sila faham - faham la sendiri :P

Tuesday, October 25, 2011

Kahwin Awal

Haha. Tajuk mengancam dan boleh menimbulkan kontraversi. Banyak yang berlaku di sekeliling penulis yang terkait dengan tajuk di atas. Sehingga ada perbualan yang tercetus antara penulis dan teman akrab;

Kawan : Sara, ko bila nak kahwin?
Penulis : Eh, ko demam apa tetiba cakap pasal nieh? * sambil baca nota di tangan *

Kawan : Aisey, itu pun salah ke? Bukan zaman kita nie orang dok sembang pasal nie ke?
Penulis : Ada aku kesah? Haha. * Gelak jahat *

Kawan : Ok serius, ko bila lagi?
Penulis : Huish ko. Jap2, sebelum ko tanya aku, aku nak taw tujuan ko tanya benda nie.

Kawan : Ntah, random kot. Topik hangat kot di kalangan member kita sekarang.
Penulis : Hekelleh, cakap jeala ko yang tak sabar nak kahwin. Dok cover kata topik hangat pulak.

Kawan : Senyap la engkau~~!
Penulis : See, ko ingat tru skype aku tak boleh nak baca muka ko tuh. Haha. *gelak tak ingat dunia* Bila - bila? Dengan siapa? Hish ko nie, tak boleh tunggu aku balek dulu ke?

Kawan : Ko mengarut apa. Aku random la mak cik. Dok indon ko belajar apa jadi gelabah tak soal siasat dulu?
Penulis : Ko sembang riak dengan aku gaya macam ko tak pernah nak gelabah kat sana.

Kawan : Apa pendapat ko pasal benda nieh?
Penulis : Erm, ko nak aku bagi pendapat apa? Ak kahwin pun tak lagi. Pengalaman sah takda, ini kan nak cakap pasal kahwin. Salah orang ko nak minta pendapat. Tapi aku boleh bagi nasihat.

Kawan : Hah, tu gunanya kawan. Cepat3.
Penulis : Amboi, tak sabar2. Nasihat aku, pandai2 la masak. Haha.

Kawan : Woit, serius la.
Penulis : Tak nampak muka aku tengah serius nieh? * sumpah memang tengah buat muka serius *

Kawan : Bajet la ko. Ingat aku nak percaya.
Penulis : Fine! Haha. Ok, apa yang pasti, jaga hubungan ko dengan Allah. I. Allah segala urusan ko nanti akan berjalan dengan lancar. Ko memang, nak kahwin tak sabar - sabar tunggu aku pulang.

Kawan : Hoit, bukan aku la yang nak kahwin. Kan dah kata random tadi. Ko memang dah lama tak rasa aku punya cubit ketam kan.
Penulis : Hekelleh, yeala2. Aku percaya * percaya sebab tak nak kena cubit bila jumpa dia balek Malaysia nanti. Serius pedih~~! *

Lawak seketika bila teringat perbualan kami bersama. Gaya macam penulis dah kahwin lama nak tanya pendapat pasal kahwin nieh. Tidak tidak tidak. Patut yang di tanya parent dia la. Penulis memang tak mampu nak bagi pendapat dan tak berani bagi pendapat. Maw silap, susah anak orang.


Weh kawan, ko malu eh nak bagitaw aku yang ko nak kahwin? Haha. *jangan emo yea* Erm, bagi aku kalau ko nak kahwin dalam usia yang muda, tak salah pun. Asalkan ko dah siap dari segi mental dan fizikal. Tapi ingat, ko jangan ingat bab kahwin nie senang. Yang ko nak bina adalah masjid. Ko ingat senang ke nak bina masjid kat kampung ko tu ha. Hehe. Susah kan? Macam tu la perkahwinan. Perlu ada persiapan yang mantap. Tapi once ko betul - betul dah bersedia, minta pertolongan DIA untuk permudahkan segala urusan. I.Allah, DIA adalah sebaik - baik tempat untuk meminta pertolongan. Dan satu lagi nasihat aku, jangan dok membazir sangat kalau nak kahwin nanti. Aku dok kat indo nie belajar banyak benda kot pasal nieh. Perkahwinan tu sebenarnya mudah tapi mentality orang melayu yang menyusahkan. Nak tunggu duit berpuluh ribu baru boleh kahwin. Bagi aku cukup la sekadar yang wajib jea. Kalau ko permudahkan pasangan ko nanti, i.Allah perjalanan rumah tangga ko pun akan jadi mudah nanti. Peduli la kalau orang kampung ko nak kata apa, yang pasti jangan sampai DIA yang berkata - kata di atas bila tengok kita membazir. Mahar ko tak yah la tinggi2 sangat. Bak kata ayah aku, mahar hafal 30juz'. Hah tu kan cantek. Selamat dunia akhirat dapat bakal suami Hafiz. Haha. Duit tu simpan untuk rumah tangga korang, bukan untuk di bazirkan dalam masa satu hari. All the best untuk ko :)


p/s: dialoq diatas adalah benar belaka dan TIADA tokok tambah untuk menyedapkan perisa cerita :)

Thursday, October 13, 2011

Blog Ke - 2

Pertama kali penulis nak minta maaf dengan Aqilah Ali sebab dah janji nak post cerita tapi sampai sekarang tak post - post. Banyak yang berlaku sejak 2hari yang lalu yang buat penulis terpaksa menunda cerita dan lebih kepada entry berkait dengan diri. Maaf sekali lagi.

Entry nie takda cerita atau berita yang terkait dengan diri tapi lebih kepada pemberitahuan. ( Eh, bukan sama jea ke? )Hehe. Jika sudi, sila lah datang ke blog saya yang ke - 2. Dah lama wujud tapi tak pernah nak tunjuk kat orang. Mana yang jumpa, nasib la. Hehe.


Wujud blog ke - 2 nie lebih kepada cerita sejarah antara penulis dengan Aisyah Zaki. Ya, ada cerita di sebalik blog tersebut. Tapi tak perlu kot di kongsi di sini. Cukup sekadar rahsia kami berdua. ( Tisya: tak yah nak gedik cerita pasaipa na. haha )

Blog ke - 2 nie lebih kepada entry berbahasa English. Maaf jika terdapat banyak ' broken English ' di dalamnya. Penulis hanyalah insan biasa yang masih lagi belajar untuk menuntut ilmu dalam bidang penulisan bahasa Melayu mahupun dalam bahasa English. ( menuntut dengan membaca, bukan menghadiri kelas bahasa. hehe ) Jika terdapat kesalahan, harap tolong di perbaiki. ( agak - agak bila nak buat blog dalam bahasa Arab pulak? huahuahua ) :)

So, enjoy your reading. Kalau nak follow, sila. Saya tak melarang dan tak juga meminta. Lagi pula, banyak lagi suruhan Allah yang perlu kita follow kan? ^____^

Wednesday, October 12, 2011

Kepada DIA kita datang, Kepada DIA jualah kita kembali

Innalillahiwainnailaihirojiun. Kepada DIA kita datang dan kepada DIA jualah kita kembali.

Almarhum P. Cik Wahab @ Aman, 2 dari kanan. Moga beliau ditempatkan bersama - sama orang yang soleh.

Berita pemergian seorang ikhwah masjid Asy - syakirin yang telah banyak berjasa kepada masyarakat sangat menyentap diri ini. Sms yang di hantar oleh mama sekitar jam 3.30 pagi telah membuat ngantuk penulis hilang pergi. Pada mulanya fikiran penulis masih bercelaru. Sms di baca berulang - ulang. Pabila info yang di terima dapat di cerna sebaiknya, sms lansung di sebarkan ke adik - beradik yang lain kerana keluarga penulis kenal akrab dengan keluarga Almarhum.

Mama penulis menghantar sms dari masa ke semasa bagi menceritakan suasana yang berlaku di sana. Sebak di hati bertandang pabila terkenangkan wajah anak - anak kecil almarhum. Terbayang satu persatu wajah anak almarhum. Si Haikal yang sering menjerit ' K. Sarah! ' setiap kali melihat kelibat penulis muncul di depan mata nya dia. Wajah si Syafiqah atau nama manjanya baby terbayang dengan mulutnya yang petah bercerita. Dan wajah si Mira yang tersipu malu pada awal perkenalan.

Mereka telah penulis anggap seperti adik sendiri. Terutama Haikal yang sering memanggil penulis tak kira di mana atau apa pun situasi ketika itu. Melihat penulis saja, langsung di sapa dengan suara yang kuat. Alhamdulillah khabar yang diterima Haikal kelihatan bersahaja. Meskipun menangis di awalnya. Namun hati tetap sebak tatkala menerima sms yang mengatakan Haikal mengusap kepala Almarhum ayahnya.

Paling sebak bila baca sms tentang Syafiqah. Si kecil tidak percaya bahwa ayahnya telah pergi buat selamanya. Kuat mengatakan bahwa Almarhum tengah tidur nyenyak dan Syafiqah turut sama - sama tidur di bantal bersama - sama Almarhum. Air mata akhirnya menitis bila terbayang situasi yang berlaku di sana.

Ya Allah, KAU berikanlah kekuatan kepada mereka sekeluarga dan juga para ikhwah masjid Asy - Syakirin. Kehilangan seseorang yang banyak menabur jasa pasti di rasakan di setiap hati masing - masing. Moga pemergiannya menjadi pendorong untuk kita meningkat kan amal ibadah kita sehari - hari.

Kematian, datangnya tak di jemput, perginya tak kan pernah kembali namun janjinya pasti. Membawa kita ke alam yang kekal abadi. Bersediakah kita?

Saturday, October 8, 2011

Kerepek Ubi Yang Woww~~!

( Di kedai runcit ) Fida dan Dzafira memilih makanan ringan buat bekalan di masa lepak di dalam dorm. Setelah selesai, mereka berdua pulang ke dorm untuk melepaskan penat setelah mengerah otak selama 3 jam di dewan kuliah.

Dalam perjalanan pulang, Fida terbayang kerepek ubi yang di belinya sebentar tadi. Oleh kerana tidak tahan melihat kesedapan kerepek tersebut, Fida terus mengoyak plastik kerepek ubi dan terus ngap~~!

Fida: Kau nak?

Dzafira: Tak. Thanks. Sedap ke?

Fida: Mestilah sedap. Kalau tak, takda nya nak buang - buang duit beli kerepek nie.

Dzafira: ( tersenyum )

Perjalan ke dorm sepi tanpa perbualan mereka berdua. Yang ada hanyalah bunyi kriuk kriuk hasil daripada kunyahan kerepek ubi di mulut Fida.

Tiba - tiba..

Fida: Eh, Ahmad la. Kau pegang nie. ( sambil memberikan bungkusan kerepek ubi kepada Dzafira )

Dzafira: Yang kau kalut tak tentu arah nampak Ahmad nie kenapa?

Fida: Ish, kan aku tengah makan tadi. Hilang la keayuan aku depan mata Ahmad bila tengok aku makan berdiri.

Dzafira: Owh. Hilang keayuan depan mata Allah kau tak kisah pulak.

Fida: -__-"

p/s: Kenapa kita perlu hidup di bawah pandangan mata manusia? Bukan kah pandangan mata Allah itu lebih penting. Jadilah diri yang sentiasa menunjuk kan yang terbaik buat si DIA meskipun tiada siapa yang melihatnya.

Dialog dan watak - watak di atas hanyalah rekaan semata - mata. Tidak ada kaitan dengan yang hidup mahupun yang sudah kembali pulang. *peace*

Saya Innocent~~!


Dzafira dan Nurul berjalan - jalan di taman mengisi waktu lapang yang ada. Sambil melihat gelagat manusia yang beragam tanpa mempedulikan pandangan mata yang ada.

Nurul: Eh, macam kenal jea mamat yang duduk sebelah minah saleh tu.

Dzafira: Mamat mana pulak yang kau sembat jadi pandangan mata ni?

Nurul: Yang duduk kat bawah cendawan batu tu ha.

Dzafira: Owh. Kalau tak silap aku dia budak Malaysia batch bawah kita. Apasal, kau kenal ke?

Nurul: Kenal masa program suai kenal je. Ish, tak suka la aku tengok mamat tu. Menyampah~~!

Dzafira: Uish, apasal pulak kau nak hangin. Dia ada cari pasal dengan kau?

Nurul: Takda pun. Tapi tak suka la. Yang dok berkepit dengan minah saleh tu kenapa. Tak malu ke dengan pelajar Malaysia yang lain? Faham - faham jeala.

Dzafira: Kenapa nak malu? Sorry, tak berapa nak faham la otak kau.

Nurul: Ish, cuba tengok tu. Dok berkepit pegang tangan. Tu kan haram. Kita nie orang melayu, ada adat budaya yang perlu di jaga. Nak nak kita nie orang Islam. Malu la kalau orang lain tengok mamat tu buat hal. Rosak kan nama Islam jea. Dah la couple dengan orang kristian. Bawa fitnah tahu tak~~!

Dzafira: Owh. Faham. ( sambil tersenyum )

Mereka bedua akhirnya meninggalkan taman untuk mencari minuman bagi membasahkan tengkorak. Eh?

Tiba - tiba handphone Nurul berdering...

Nurul: Waalaikumussalam. Eh B... Kat taman.. Bla bla bla.. Nak balik la ni.. Bla bla bla.. Minum kejap.. Bla bla bla.. Yea2.. Waalaikumussalam.

Dzafira: Siapa tu?

Nurul: Macam biasa. Pakwe aku, Syamil. ( sambil tersengih )

Dzafira: Owh. Tak taw pulak aku kalau couple dengan melayu tu halal.

Nurul: Eh?? Erk!! Jom balik.

p/s: Usah menunding jari ke orang lain jika kita melakukan hal yang sama. Perbaiki diri terlebih dahulu dan ajak lah orang lain. Itu yang terbaik

Dialog dan watak - watak di atas hanyalah rekaan semata - mata. Tidak ada kaitan dengan yang hidup mahupun yang sudah kembali pulang. *peace*

Friday, October 7, 2011

Jom Dengar Lagu Korea


Di Asrama Puteri Kolej Angsana.
.....

Dzafira dan Tasya sedang melakukan hal masing - masing. Dzafira dengan mp4 sony dan buku di tangan manakala Tasya dengan laptop vaionya sambil headphone menutupi telinga.

Tiba - tiba.....

Tasya: Fulamak, gempak la lagu Girl Generation yang terbaru. Best giler kot! Dzafira, kau nak dengar?

Dzafira: Eh, kau tanya apa tadi? Sorry aku tak dengar.

Tasya: Ish kau nie. Buang kejap earphone kau tuh. Ni ha, lagu Girl Generation terbaru, best giler. Masyuk~~! Nak dengar?

Dzafira: Owh. Girl Generation kumpulan korea tu ke? Terima kasih la. Lagu aku lagi best. Walaupun dah lama, sampai sekarang tak pernah busan. Lagi masyuk berganda.

Tasya: Eh eh, yeke? Tak percayalah. Meh sikit aku nak dengar.

Mp4 sony Dzafira akhirnya bertukar tangan. Tatkala Tasya memasukkan earphone di telinganya, wajahnya serta merta berubah. Lalu tersengih.

Tasya: Memang best lagu Surah Ar- Rahman kau nie. Thanks bagi aku dengar. Nah, nanti aku tukar lagu. ( sambil mengembalikan mp4 sony kepada Dzafira )

Suasana bilik kembali sepi seperti biasa.
......
Tasya: ( dalam hati ) Sumpah lepas nie tak nak ajak Dzafira dengar lagu korea T_T. Lepas nie berazam nak ubah lagu ke ayat Al - Quran la pulak. Insaf. T_T

Dzafira: ( dalam hati ) Moga Allah membuka hati mu untuk meninggalkan karat - karat jahiliyah wahai saudaraku.

p/s: Sentiasalah mendoakan perubahan teman sekeliling ke arah yang lebih baik. Bukannya memarahi sehingga mereka terasa hati. Ingat, perubahan itu memerlukan masa, jangan kita memaksa tapi haruslah sentiasa di ingatkan dengan cara yang lebih halus. ^_____^

Secara jujur, penulis pun tak tahu lagu terbaru kumpulan Girl Generation. Dialog dan watak - watak di atas hanyalah rekaan semata - mata. Tak da kaitan dengan yang hidup mahupun yang sudah kembali pulang. *peace*

Monday, October 3, 2011

Tiada Sihat. Tiada Ais Krim, Coklat dan Kek XD

Berbanding umat Nabi Adam atau Nabi Noh yang mampu hidup sehingga ratusan tahun, umat Nabi Muhammad ialah umat yang paling singkat usianya. Nabi Muhammad sendiri usia baginda sekitar 63 tahun sahaja.


Hari ini, kita tidak terkejut apabila mendengar anak muda seusia 20 tahun meninggal dunia akibat serangan jantung. Malah orang yang aktif bersukan dan bermain bola, tiba-tiba saja boleh tumbang dan beberapa jam kemudian disahkan meninggal dunia. Betul, muda tidak bermakna tidak akan mati dahulu dan tua tidak bererti akan mati cepat.

Tidak bermakna juga orang yang amat mementingkan penjagaan kesihatan akan dapat bertahan panjang usianya. Hidup dan mati manusia semuanya di tangan Allah dan bila-bila masa saja Dia boleh menarik kita kembali pada-Nya.

Namun kita sebagai manusia, tetap juga digalakkan mengambil berat aspek kesihatan agar terhindar daripada penyakit dan dapat menikmati kehidupan dalam keadaan sihat dan bertenaga. Sihat ialah anugerah berharga daripada Allah.

Rasulullah bersabda, "Sesungguhnya kamu mempunyai tanggungjawab untuk menunaikan hak terhadap tubuh badan kamu." (Hadis Riwayat Bukhari) 'Hak' itu termasuklah menjaga tubuh badan sendiri agar sihat dan terhindar daripada penyakit. Malangnya 'hak tubuh' itulah yang selalu kita abaikan, sama ada kita sedari atau tidak.

Kesihatan ialah nikmat termulia selepas nikmat iman.


Agama Islam meletakkan kesihatan dan kesejahteraan di tempat yang pertama selepas keyakinan (keimanan). Rasulullah bersabda yang bermaksud, "Mintalah kepada Allah kesihatan dan kesejahteraan kerana sesungguhnya tidak ada perkara yang lebih baik daripada kesihatan selepas keyakinan(iman)." (Hadis Riwayat Ibnu Majah) Sudah tentu kerana kesihatan yang baik membolehkan kita membuat amalan, membanyakkan kebaikan dan sekali gus dapat menyumbang kepada saham akhirat.

Malah dengan kesihatan yang baik, dapat kita pergunakan untuk berjihad, bekerja dengan lebih baik, menjana pendapatan yang kemudian digunakan semula untuk kebaikan. Malah kita juga digalakkan untuk menggunakan kesempatan yang terbaik sebelum datangnya kesempatan yang buruk. Dengan kata lain, elakkan amalan bertangguh membuat kebaikan kerana kata Ibnu Ataillah, "Menunda amalan kebaikan kerana (kononnya) mahu menanti kesempatan yang lebih baik ialah tanda kebodohan yang mempengaruhi jiwa."

Rasulullah juga menegaskan dalam sabda baginda, "Rebut lima perkara sebelum datang lima perkara, muda sebelum tua, sihat sebelum sakit, kaya sebelum miskin, lapang sebelum sibuk dan hidup sebelum mati." (Hadis Riwayat Al-Hakim) Juga pesanan baginda lagi, "Ambil peluang daripada kesihatan kamu untuk masa sakit kamu dan kehidupan kamu untuk masa kematian kamu." (Hadis Riwayat Bukhari).
Hadis ini juga mengingatkan kita supaya mengamalkan prinsip berhati-hati dan berjaga-jaga sebelum kita didatangi kesukaran yang lebih memeritkan.

Islam memberi kelebihan kepada orang yang kuat (sihat).


Rasulullah sendiri menegaskan dalam hadis, "Mukmin yang kuat lebih baik dan disukai oleh Allah daripada mukmin yang lemah." (Sunan An-Nasai) Umat Islam yang sihat sekali gus memberikan imej yang baik mengenai Islam. Malah jika kita himbau zaman Rasulullah dan siri peperangan pada zaman perkembangan Islam, bayangkanlah jika mereka pergi berperang tanpa tubuh badan yang sihat, sudah tentulah kemenangan tidak akan berpihak kepada mereka.

Bukan tiada orang yang tidak sihat pada zaman Rasulullah. Namun Allah sendiri memberikan keutamaan kepada orang yang sihat saja untuk menyertai barisan pejuang. Hal ini ditegaskan dalam firman Allah dalam surah al-Fath: 17 yang bermaksud, "… Tiada dosa bagi orang buta, atau orang yang pincang, atau orang yang sakit (apabila mereka tidak ikut ke medan perang)." Ayat ini memberikan pengecualian kepada orang yang sakit dan tidak sempurna kesihatannya untuk keluar berjihad.

Islam menggariskan kaedah penjagaan kesihatan.
Dalam Islam terdapat prinsip "pencegahan lebih baik daripada rawatan" dan prinsip "menutup pintu kerosakan". Hal ini bermakna, kita harus berusaha mengelak penyakit sebelum ia datang menghampiri. Antara kaedah penjagaan kesihatan yang diajarkan Islam termasuk:

1 Jauhkan diri daripada sumber penyakit.


Sebelum dijangkiti penyakit, kita digalakkan untuk lari daripada sumber penyakit itu sendiri.

2 Laksanakan proses tazkiah (penyucian jiwa).


Antaranya dengan membanyakkan ibadat, solat, zikir dan mengingati Allah dalam apa-apa jua keadaan, kerana kesemua ini ada kena-mengena dengan kesihatan fizikal.

Proses tazkiah akan memberikan ketenangan kepada jiwa dan ketenangan jiwa akan mempengaruhi kesihatan fizikal. Allah sendiri mengingatkan melalui surah ar-Ra'd: 28 yang bermaksud, "Tidakkah dengan mengingat Allah, akan menenangkan hati?" Begitu juga sabda Rasulullah, "Puasa ialah perisai." (Hadis Riwayat Muslim), juga merupakan galakan ke arah proses penyucian jiwa.

Dan apa yang pasti, tanpa nikmat sihat, ais krim, coklat dan kek yang sedap lagi menggiurkan pun tiada makna ;)

Tuesday, September 27, 2011

Sekadar Berkongsi Ilmu

Motivasi bersama ^____^

Enjoy~~~!

kalau A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

sama dengan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26

Jadi...........

H+A+R+D+W+O+R+K = 8+1+18+23+15+18+11 = 98%

K+N+O+W+L+E+D+G+E = 11+14+15+23+12+5+4+7+5 = 96%

L+O+V+E = 12+15+22+5 = 54%

L+U+C+K = 12+21+3+11 = 47%

Ini semua tak dapat markah penuh lagi,

tapi....

A+T+T+I+T+U+D+E = 1+20+20+9+20+21+4+5 = 100%

Attitude paling penting

Kejayaan atau kegagalan berpunca dari ATTITUDE~~~!

Kebenaran Di Dalam Hati

Terdetik kata hati untuk membuka blog menulis entry, namun menjenguk blog orang menjadi rutin utama untuk menambah ilmu yang kurang di kepala. *smile*

Jalan - jalan di blog Bro Hamzah, akhirnya berhenti di blog Imam Muda Asyraf. Ketawa sorang - sorang, senyum berlebihan. Entry - entry yang sangat santai tapi penuh pengajaran. Sempat berfikir sejenak, kelakar pulak imam nie. Kelakar yang berisi.

Bila baca entry dan komen pembaca beliau, muncul fikiran di kepala, salah satu contoh sosok tubuh yang perlu lahirkan oleh para wanita untuk menjadi role model di zaman sekarang dan akan datang. Semuanya agar kerja DnT mudah dilaksanakan dan semakin luas melebar dengan adanya sosok yang dipercayai oleh masyarakat.

So, penulis sekarang menjadi penunggu Stokin Putih dan tak sabar menanti entry terbaru. *mengharap macam budak kecik nak ice-cream*

Berbalik kepada blog sendiri. Hokey, penulis macam dah lupa ingatan pada incik blog yang tersayang. Eh, sayang ke? *sengih sensorang*. Sekarang masa tak banyak. Nak lepak depan blog macam dulu - dulu memang tak sempat. Kerja di alam nyata lebih memerlukan. Jadi, hanya benar - benar terluang, baru blog di ceriakan *alasan paling chantek*.

Banyak peristiwa yang penulis alami sejak 2 bulan yang lepas. Manis, pahit, pedas, masam, dan masin semua ada. Pendek kata, semua perasa masuk la. Untuk di ceritakan satu persatu memang tak cukup satu hari.

Apa yang pasti, penulis belajar banyak dari sebalik kaca kehidupan yang berbeza. Dan terkadang pengalaman itu membawa penulis automatik menjadi pujangga yang madah berbicara. *jiwang*

Namun setiap kata - kata yang dilontarkan bukanlah berniat untuk menunjuk baik. Jauh sekali untuk bersifat riak. Tapi jelas untuk menjadi yang terbaik. Siapa yang tak nak jadi baik. Betul tak? *tak betul, ketuk kepala*

Dan memang setiap manusia seringkali tak lepas dari melakukan kesalahan. Termasuk penulis. PASTI! Namun, kita bukanlah sesiapa untuk menjadikan sesuatu yang haram menjadi halal setelah jelas mengetahui kebenarannya. Penulis juga memerlukan teguran, sekiranya diri ini tersilap langkah dalam pergaulan.

Buka mata, buka hati. Terimalah kebenaran, jauhilah kemungkaran. PASTI, yang di ATAS tidak menjauhi ketika kita bersendiri dalam mencari kebenaran yang hakiki. *peace*

p/s: mengharapkan doa kalian.

Friday, September 9, 2011

Balek Kampus

Erm, masa sembang dengan member kat FB, semua cerita pasal nak masuk kampus semula setelah berbulan lamanya bercuti. Aisey, semua takda mood termasuk la penulis. Kalau U kat Malaysia, ada la mood sket nak pergi sebab masih di tanah air seniri, tapi bila kena melintas negara nie, semacam jea rasa hati.

Esok flight pergi KL tapi satu barang pun tak packing lagi. Baju - baju baru cuci tapi xjemur lagi sebab hujan. Haha. Memang takda gaya nak balek kampus betul. Beg pun still tersadai elok macam mula - mula datang dari Indo dulu. Tak terusik sket pun. Ntah bila nak masuk baju dalam beg tu tak taw la. Malam nie nak beraya lagi. *moodrayatakhabislagi*

Member tanya, ' Apa persiapan ko nak masuk kampus nanti. Otak dah berkarat kena ready siap - siap woo. Kalau tak nanti tak sampai seminggu dah letih kat kampus. ' Penulis tercengang jea dengar words tu. Hati memberontak tak nak pergi means satu persiapan pun takda, so how la? Otak terbayang - bayang suasana kampus tapi sikit pun takda rasa nak balek sana. *yang buat penulis nak balek sana sebab nak jumpa abg yang ke-2 jea. hehe*

So Ara, awak kena buat persiapan mental dan fisikal la. Kalau tak nanti confirm ada masalah hati. Itu tak suka, ini tak suka. Last - last buat hal lari pergi mall tenangkan fikiran. *lariwindowshoppingsebabsayataksukashopping*

Penulis memang suka tengok gelagat orang pastu menganalisa sendiri. Sebab tu suka pergi tempat yang ramai orang tapi tak la crowded sangat. Yang pasti kena ada air cond. Baru selesa buat 'kerja'. Hehe.

So, selamat kembali pulang ke kampus masing - masing. Siapkan mental dan fisikal. Jangan nanti patah semangat di awal perkuliahan. *peringatan buat diri seniri*

p/s: mengharapkan doa kalian

Sunday, August 28, 2011

Pesan Ramadhan Kepada Kita

Andai Ramadhan dapat berbicara kepada kita, maka inilah yang mungkin akan disampaikannya:

Pesan pertama: Setelah aku pergi, jangan kau lupakan aku (puasa) karena aku akan datang kembali menghampirimu selama 6 hari di bulan Syawal itu tiada lain agar aku dan kamu sentiasa dekat, aku akan lebih dekat lagi ketika kau melaksanakan puasa Senin dan Kamis, atau puasa ayyâmul baidh (tarikh 13, 14, dan 15 setiap bulan qamariyah), puasa Arafah, puasa Asyura, bahkan Rasulullah SAW menganjurkan untuk melaksanakan puasa Daud (sehari berpuasa sehari berbuka). Itu semua tiada lain agar kau selalu mengingatiku, sehingga aku pasti menunggumu di pintu ar Rayyân (syurga).

Pesan kedua: Setelah aku pergi, jangan kau biarkan kitab suci Al - Quran bersampulkan debu, buatlah jadual agar kamu dapat tetap membacanya seperti sediakala ketika aku ada bersamamu.

Ketahuilah bahwa Al - Quran itu salah satu penyubur hatimu, dan Al - Quran merupakan salah satu yang dapat memberimu syafaat kelak. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW :

“Puasa dan Al - Quran itu akan memberikan syafa’at kepada hamba di hari kiamat. Puasa akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dari makan dan syahwat, maka perkenankanlah aku memberikan syafa’at untuknya.’ Sedangkan Alquran akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dari tidur di malam hari, maka perkenankanlah aku memberikan syafa’at untuknya.’ Maka Allah SWT memperkenankan keduanya memberikan syafa’at (pembelaan).” (HR Imam Ahmad dan Ath-Thabrani).

Pesan ketiga: Setelah aku pergi, jangan kau tinggalkan solat malam walaupun kamu sanggup hanya melakukan beberapa rakaat saja, sungguh solat malam mampu mendekatkanmu dengan Tuhan-ku.

Pesan keempat: Setelah aku pergi, jangan kau tinggalkan kebaikan-kebaikan yang sudah kamu lakukan di saat aku ada di sisimu, ketahuilah bahwasanya Tuhan-ku sentiasa mencintai satu amalan kebaikan yang dilakukan tanpa henti walaupun itu sedikit. Sebagaimana sebuah hadis dari ’Aisyah RA, beliau mengatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda:

" Amalan yang paling dicintai oleh Allah Ta’ala adalah amalan yang berterusan meskipun ianya sedikit. " (HR Muslim).

Pesan kelima: Saat aku pergi, duhai kasihku Muslimah jangan kau lepaskan kembali penutup auratmu, kerana di situ kehormatan dan kemuliaanmu terjaga, jangan kau memakainya kerana aku, tapi pakailah ia kerana Rabb ku.

Pesan terakhir: Kun Rabbâniyyan walâ takun Ramadhâniyyan, jadilah kau insan yang senantiasa beribadah kepada Allah, jangan kau beribadah hanya dibulan Ramadhan saja, karena sungguh Allah itu Tuhan di seluruh waktu.

(Sumber Pesan Akhir Ramadhan Oleh : P Imron Nurtsani Lc, Republika, Senin, 29 Agustus 2011 06:04 WIB)

2 R ( Ramadhan & Raya )

Uhuk! Tak taw nak starting macam mana. Dah lama tak menulis rasa macam kekok la pulak. Hehe. Sebulan dah tinggal blog nie. Excited balek rumah punya pasal la nie. Terus lupa kat blog yang banyak berjasa nie.

Erm, sekarang pembaca mesti sibuk dengan dua benda kan? Sibuk nak mengejar Ramadhan yang dah semakin hampir di garisan penamat atau sibuk buat persiapan raya. Serius keluarga penulis tak beberapa sibuk buat persiapan raya. Masing - masing berlumba untuk mengejar 10 malam yang terakhir nie. Alhamdulillah semua dah besar dan dah faham tanggungjawab masing - masing.

Raya? Dulu kecik - kecik memang excited tahap tak ingat dunia la. Kalau baba bagitaw kena balek pagi raya, mula la nak buat muka masam mengalahkan asam jawa tapi sekarang, " malam raya? oh, ok. " Perbualan terus berhenti di situ.

Tadi usha calender, erk? lagi 2 hari dah nak raya ke? serius tak sedar sebab ingat Ramadhan lama lagi. Hehe.

Cakap pasal Ramadhan, mesti masing - masing ada effort yang terbaik untuk menyambut bulan Ramadhan tu seniri kan? Alhamdulillah Ramadhan kali nie banyak meninggalkan kesan buat diri penulis. Kesan apa, biar penulis dan DIA sahaja yang tahu. So bagi yang belum merasai sesuatu dalam bulan yang mulia nie, cepat - cepat la cari sementara masih ada waktu walaupun hanya tinggal sehari. Jangan kelak kita menyesal dan takut tak sempat nak jumpa Ramadhan yang akan datang.



Raya? Bagi yang dah faham apa erti Ramadhan, memang banyak la buat status kat FB o TWITTER yang diorang nie alergi lagu raya. Alhamdulillah penulis jarang keluar rumah, i mean shopping kat mall. So telinga berjaya tidak mendengar lagu - lagu raya. *tak da mood nak shopping sebab saya tak suka shopping*

Eh? Tiba - tiba di ganggu terus blur. Ok fine, penulis off kejap. Ada idea sambung lain. Hee. Selamat Mengejar 10 malam terakhir semua! Ikhlas kan niat hanya kerana Allah ^____^

Thursday, July 21, 2011

^__^; 2

Menghitung hari; 2 hari lagi
Ok, dah terbayang macam - macam da sekarang.
Makanan, kedai buku MPH, tempat shopping *walaupun saya tak suka shopping*, dan macam - macam lagi.
Yang pasti saya nak MAKAN! haha. *salah satu tujuan utama*
Apa - apa pun, di hati meronta ingin bertemu keluarga dan sahabat handai.
Moga diri ini sempat bertemu mereka 2 hari lagi :)

Tuesday, July 19, 2011

^__^; 3

Menghitung hari; 3 hari lagi
Dah mula termimpi - mimpi Malaysia di depan mata ^____^

Monday, July 18, 2011

^__^; 4

Menghitung hari; 4 hari lagi.
Bersabarlah wahai hati

Friday, June 24, 2011

Permuda Bermalam Di Syurga

Lima orang buruh yang sangat miskin tinggal di sebuah kampung yang kecil. Mereka tidak mempunyai pekerjaan tetap untuk menampung sara hidup diri sendiri dan keluarga. Kelima-lima mereka berpakat untuk mencari pekerjaan di bandar bersebelahan dengan kampung mereka.

Mulalah mereka membanting tulang di Bandar setiap hari dari pagi hingga ke petang. Mereka hanya pulang ke kampung menemui keluarga pada cuti hujung minggu. Namun salah seorang daripada mereka tidak begitu. Setelah selesai pekerjaan yang dilakukan ketika menjelang waktu Maghrib, dia segera menunaikan solat, kemudian bergegas pulang ke rumahnya di kampung. Keesokannya dia datang semula ke Bandar untuk meneruskan kerjanya.

Keadaan itu membuatkan kawan-kawannya berasa hairan. Mereka berkata kepadanya, “ Mengapa kamu memenatkan diri berulang alik tidur bersama keluarga di kampung yang jauh jaraknya, padahal kamu tak mempunyai isteri dan anak-anak?

Dia menjawab, “ Sesungguhnya aku pulang setiap malam untuk tidur di syurga! ” Kata-kata itu disambut dengan gelak ketawa oleh teman-temannya. Mereka berkata, “ Selama ini kami anggap kamu seorang yang siuman. Mungkin disebabkan kamu terlalu penat berulang alik fikiran kamu jadi kacau. Lebih baik kamu jumpa doktor supaya dia periksa dan rawat kamu.

Dia menjawab, “ Sebelum jumpa doktor, mari kita jumpa seseorang yang boleh jadi orang tengah yang dapat menentukan bahawa kata-kataku adalah benar dan kamu tidak akan mendustaiku lagi.

Mereka bertemu dengan seorang imam di sebuah masjid, lalu menceritakan kisah kawan mereka itu. Dengan tenang imam meminta lelaki itu menceritakan kisahnya.

Dia berkata, “ Saya adalah anak tunggal kepada dua ibu bapa yang telah tua. Sayalah yang bertanggungjawab mencari nafkah untuk menyara mereka. Selepas selesai bekerja dan menunaikan solat Maghrib, saya terus pulang ke rumah saya di kampong. Setiba di rumah saya dapati ayah dan ibu saya telah makan malam dan tidur dengan nyenyak. Saya mengambil selimut dan tidur di hujung kaki mereka. Apabila fajar menjelang, saya membangunkan mereka untuk menunaikan solat Subuh. Saya sediakan air untuk mereka berwuduk, menyediakan sarapan dan keperluan-keperluan mereka. Selepas itu barulah saya ke Bandar untuk menyambung kerja dengan hati yang tenang. Saya benar-benar rasa bahagia kerana dapat menghabiskan malam saya di syurga.

Imam berkata kepada empat orang sahabatnya, “ Demi Allah, sahabat kamu ini benar! Sesungguhnya Nabi s.a.w. bersabda (maksudnya): “ SYURGA ITU DIBAWAH TELAPAK KAKI IBU ”

~ credit to Ustazah Maznah Daud~

Tuesday, June 21, 2011

Diari: Final Exam

Blog nie akan sunyi dari update entry baru buat sementara waktu sebab penulis sedang berhadapan dengan peperiksaan akhir semester *rasanya memang selalu sangat sunyi kot blog nie :P*



21 Jun 2011 - 28 Julai
Tarikh yang memerlukan perhatian lebih dari penulis. ^__^

Penulis mohon doa dari semua pembaca yang baik hati untuk mendoakan penulis dan teman - teman yang lain agar mudah untuk menjawab soalan - soalan exam yang kekadang agak luar alam. :D



Lepas exam insya- Allah penulis akan cuba sehabis baik untuk aktif semula dalam menulis seperti sebelumnya.

Buat teman - teman MIQDAD, Mutiah, K. Nuriah, K. Azian, K. Long, Anem dan Sarah, selamat menjawab ujian dengan baik. No tension - tension. Just enjoy your exam. Ingat jea lepas abes exam, kita balik Malaysia. Hiii.

Ok, got to go. Notes sudah memanggil untuk berdating. ^__^

p/s: mengharapkan doa kalian.

Tuesday, June 7, 2011

Jom Jadi Baik!

" Jom jadi baik? Erm, bukan senang. Banyak rintangan. Lagi pun kalau kita berubah jadi baik, mesti banyak mulut yang cakap kat belakang. Dan rasanya macam mustahil jea nak tinggalkan benda - benda yang dah biasa kita buat. Nanti lah aku jadi baik eh?"

Pernah kata - kata di atas ini di lontarkan kepada penulis ketika penulis mengajak untuk bersama - sama mengubah diri. Penulis hanya mampu tersenyum kerana pernyataan tersebut tidak jauh lebih kurangnya pernah penulis sendiri lontarkan kepada sesorang yang ingin mengajak penulis ke arah yang lebih baik.


shinchan pun nk jadi budak baik taw ^__^

Untuk menjadi baik memang bukanlah mudah. Terkadang pahit yang dirasa sehingga mengalirkan air mata. Di sisi lain, hati memberontak untuk melakukan namun di sisi yang lainnya hati menahan untuk bersabar menghadapi segala godaan. Namun ingatlah, apa yang kita lakukan itu adalah demi kebaikan diri kita sendiri.

Jadi baik? Nantilah..

Nantilah? Sampai bila untuk kita menunda? Sampai kita tahu esok kita akan meninggal dunia? Tapi persoalannya, adakah kita tahu bila kita akan di jemput kembali pulang ke 'rumah' yang selamanya?

Maka wahai saudara ku yang di kasihi Allah, usah lah ditunda niat baik mu sekiranya dirimu pernah terdetik untuk berubah menjadi lebih baik.

"Sesungguhnya manusia itu banyak salahnya. Dan sesungguhnya sebaik - baik orang yang banyak melakukan kesalahan adalah orang yang banyak bertaubat."
(HR Tirmidzi )

Tidak pernah ada istilah 'aku banyak melakukan dosa so aku rasa Allah mesti tak nak maafkan aku' atau istilah 'dah terlambat bagi aku untuk bertaubat.' Saudaraku, bertaubatlah segera sekiranya dirimu merasa sedang melakukan dosa. Ingatlah pintu taubat itu sentiasa terbuka untuk kita selagi ajal belum datang menjemput dan kiamat belum datang menjelma. Dan ingatlah, Allah itu Maha Pengampun.

Aku memang nak jadi baik tapi bukan senang

Tak ada yang mudah dalam kehidupan seharian kita saudaraku. Semuanya memerlukan proses yang sangat panjang. Dan di dalamnya, pasti kita di uji untuk menguji sejauh mana kesungguhan kita dalam mencapainya. Jadi saudara ku yang di kasihi, usahlah berputus asa sebelum diri mu mencubanya. Dan janganlah diri mu berpatah balik setelah diri mu berjalan jauh menuju ke hadapan. Ingatlah, di penghujungnya, diri mu pasti akan menemukan sesuatu yang manis yang sulit untuk diri mu lupakan, balasan yang setimpal dengan usaha mu selama ini.

Tapi macam mana nak tinggal sesuatu yang kita dah biasa buat? Bukan senang la..

Saudaraku, diri ini bukan hendak memaksa diri mu untuk meninggalkan semua jahiliyah yang ada dalam diri mu. Jika diri mu mampu untuk membuangnya sekaligus, maka buanglah dan istiqomahlah dalam melakukan kebaikan. Sekiranya tidak, maka kurangkanlah sedikit demi sedikit sesuai dengan kemampuan mu. Nescaya diri mu akan menemui perubahan nya. Bersabarlah dan istiqomahlah dalam melakukan kebaikan. Sedikit dan istiqomah itu lebih baik dari banyak namun diri mu tidak mampu untuk istiqomah dalam mengerjakannya. Apa pun, banyak dan istiqomah itulah yang terbaik saudara ku. ^__^

Tapi nanti mesti orang cakap belakang bila nampak aku berubah. Tu yang lemah..

Saudaraku, kita di anjurkan untuk berteman dengan orang - orang yang musleh/muslehah, maka cari lah dan bergaul lah dengan mereka untuk mendapat kekuatan darinya. Usahlah dirimu hanyut dengan kata - kata yang kurang membantu dalam hidupmu. Atau mungkin diri mu mengambil itu sebagai cabaran buat dirimu. Tunjukkan lah bahawa dirimu bersungguh - sungguh ingin berubah. Nescaya nantinya mulut - mulut mereka akan tertutup sendiri. Dan siapa tahu suatu hari nanti mereka akan mengikuti jejak langkah mu kerana hati mereka tertarik dengan kebaikan mu. Ingatlah saudara ku, fitrah manusia itu inginkan kebaikan, maka jadilah qudwah hasanah buat teman - teman mu. jika diri mu ikhlas, i.Allah kita sama - sama doakan supaya hati - hati mereka di tiup hidayah dari-NYA.

Jadi saudaraku, apa lagi yang dikau tunggu - tunggu kan, jom la jadi baik! ^__^

p/s: mengharapkan doa kalian.

Monday, June 6, 2011

Sahabat Dunia dan Akhirat ku

" Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki - laki dan seorang perempuan, kemudian KAMI JADIKAN KAMU BERBANGSA - BANGSA DAN BERSUKU - SUKU AGAR KAMU SALING MENGENAL. Sungguh yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Mahateliti. "
( QS Al- Hujurat 49: 13 )

Bila tadabbur ayat nie bersama dengan ahli usrah atau para mad'u, wajah - wajah sahibah penulis dari seluruh negeri pasti terbayang satu persatu. Akhirnya penulis akan tersenyum sendiri. Sungguh Allah benar - benar menciptakan sahibah - sahibah penulis dari berbagai - bagai bangsa untuk penulis mengenali mereka.

Bila bercerita tentang sahibah - sahibah penulis, mula la nak rasa sensitif. Mungkin kerana posisi penulis yang sedang bersendiri jauh dari sahibah - sahibah yang di rindui kerana Allah. Nak pulak Allah izin penulis bukak blog Aisyah Zaki, makin kuat la rasa rindu yang mengamit di hati.

Mereka, batch- 14 puteri matri, sering berada di ingatan, doa, dan mimpi tidur malam penulis. Dulu semua benda kami lakukan bersama. Makan, tidur, mandi, belajar, solat, bermain, camping dan banyak lagi aktiviti. Sungguh semua itu adalah kenangan manis yang tak dapat di lupakan. Namun sekarang aktiviti tersebut kami harus lakukan sendiri atau bersama teman - teman baru.

Ingin rasa di hati untuk memutar kembali masa yang lalu tatkala rindu benar - benar terasa. Terkadang berlinangan air mata pabila hati meronta - ronta ingin bertemu. Namun apakan daya, ini adalah jalan penulis yang harus ditempuhi. Dan penulis harus matang untuk menghadapi. Zaman sekolah adalah zaman yang lalu dan tak mungkin dapat di lupakan namun untuk kembali adalah sangat tidak memungkinkan.

Mengenali kalian, adalah suatu moment yang terindah dalam sejarah kehidupan penulis. Kerana kalian, penulis mengenal tarbiyah. Kerana kalian, penulis mengenal biah solehah. Dan kerana kalian juga, penulis mengenal betapa manisnya ukhkuwah. Tanpa kalian, hidup penulis mungkin tak seceria pelangi yang berwarna - warni. Meskipun terkadang badai datang melanda menguji sejauh mana ukhkuwah kita yang terjalin kerana Allah.

Dan sekarang kita sedang mengejar cita - cita. Dan di dalamnya banyak peristiwa manis dan pahit yang berlaku. Ada yang dah mendirikan baitul muslim malah mendapat cahaya mata. Dan ada juga yang telah di panggil kembali pulang ke ' rumah ' yang kekal abadi.

Apa - apa pun, penulis doakan yang terbaek buat semua. Penulis harap satu masa nanti kita akan bertemu kembali, mengulangi kenangan manis yang kita ada. Kalau bukan di dunia, i.Allah di syurga yang kekal selamanya.

Uhibukifillah ya ukhti!

semangat penulis dok depan sekali. -_-'

Tuesday, May 24, 2011

~Cinta Ku~


bercintalah dengan- NYA dengan seluruh ruang isi hati mu.



peliharalah hati ku dari cinta yang sia - sia.
pertemukanlah kepada ku cinta yang boleh menambahkan cinta ku kepada MU.


~amin ya rabb~

Monday, May 16, 2011

~ DIARI: Happy Birthday ~

alhamdulillah ada kesempatan nak mencoret.
almaklum tengah cuti.
so curik masa kejap.

well, post nie penulis tujukan khas buat 2 orang sahabat penulis yang jauh di Malaysia sana.
agak - agak macam mana la khabar 2 orang tu.
hope baek - baek saja *padahal semalam da mesej dengan salah seorang. hehe*

2 hari lepas birthday mereka nie.
dah wish tru hp tapi tetiba jea terfikir nak wish tru blog plak. hehe.
so, Selamat Hari Lahir buat sahabatku, Tengku Masyitah dan Tengku Masturah (kembar batch kami)


korang, Usia yang Allah bagi nie, aku harap kita sama - sama hiasi dengan amalan baik kita.
Ingatlah tujuan kita di lahirkan kat dunia hanyalah untuk menjadi khalifah di muka bumi serta beribadah kepadaNYA.

" Dan ( ingatlah ) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, " Aku hendak menjadikan khalifah di bumi." Mereka berkata, " Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merusak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji- MU dan menyucikan nama- MU" Dia berfirman, " Sungguh, Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui. " ( QS Al- Baqarah: 30 )

" Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada- KU " ( QS Az- Zariyat: 56 )

So aku harap kita sama - sama telah melaksanakan apa yang diperintahkan coz umur kita semakin singkat dan kita tak tahu bila kita akan di panggil kembali.
Semoga amalan baik kita nanti akan menjadi teman yang paling akrab ketika di akhirat kelak.

Namun apa - apa pun kita hanya memerlukan redha ALLAH rite?
So untuk mencapai semua tu, kita kena lah membuat sesuatu yang ALLAH suka ^__^

Harapnya hati - hati kita terpelihara dari segala noda kerana semua itu hanyalah halangan - halangan untuk kita mencapai redha ALLAH.
Sama - sama kita doa agar hati kita sentiasa di pegang oleh- NYA supaya ianya tetap terpelihara.

Sayang kalian kerana ALLAH.
Jumpa nanti bulan 7 insya- Allah.


Thursday, May 12, 2011

~DIARI~

lama xmenulis. xsempat. *ok alasan*.
ada masa tapi laptop tak mengizinkan. dia cerewet sket untuk on9 lama - lama.
so kena bukak untuk buat assignment jea. nie pun ambik kesempatan kejap.
so off for today.
ngee, nak menulis sebenarnya. tapi laptop tak bagi.
baek, off~

Sunday, April 24, 2011

~ DIARI: Jalan Sihat ~

Agak lama tak menaip di laman blog nie nie. Bukan kerana kekeringan idea tapi kekurangan masa. Balik - balik masa kan? Jangan - jangan alasan pe? Hehe. Biasanya kalau dah bukak blog nie, penulis memang tak boleh nak buat kerja lain. Sebab tu fikir 2 3 kali dulu sebelum bukak blog. Penulis akan "lepak" depan blog berjam - jam membaca entry - entry yang ada dari blog - blog yang penulis folow.

Erm, semalam tepat jatuhnya tarikh " Ulang Tahun PKS Yang Ke - 13 ". Macam biasa, mesti ada acara - acara yang diadakan dan macam biasa jugak, kami serumah memang tak pernah nak melepaskan peluang yang best nie. Hehe. Awal pagi sekitar jam 5.30 WIB ( 6.30 di Malaysia ) dah keluar rumah coz sekitar jam 7.00 WIB ( 8.00 di Malaysia ) ada jogging bersama semua kader PKS sepanjang 2 Kilometer.

Berbaris memang belakang sekali sebab datang lambat tapi bila dah start, kami mula potong/pecut/tinggal *tak taw nak guna istilah pe* mana yang jalan lambat. Lebih cepat sampai ke garisan penamat lebih bagus sebab nak rebut tempat duduk yang strategik dalam dewan.


tunggu giliran nak berlepas *bunyi macam lumba lari jea. hoho*

Akhirnya, kami antara kader yang terawal sampai ke garisan penamat. Para ikhwah Malaysia yang jalan dulu pun tanpa disedari dah di potong/pecut/tinggal kami. Taw2 sms adek tanya posisi diorang di mana, dia balas masih di jalan. Kami yang akhwat dah siap duduk dalam dewan menanti acara di mula. Memang nampak la semangat kami kat situ. Hehe.

Macam biasa kalau dah nama PKS, mestila ada konsert mini yang buat kita automatik semangat semacam selain dari ucapan - ucapan dari barisan VIP. Macam biasa jugak la ada adegan - adegan melompat - lompat sebab konsert dia memang buat kaki automatik nak melompat. Akhwat Indonesia yang duduk depan kami pun siap berdiri lompat - lompat *lompat- lompat ala ayu la.hehe*

Kami yang student Malaysia semangat - semangat jugak tapi semangat ambik video jea. Hehe. Nak lompat - lompat tu kena fikir 2 3 kali dulu. Segan kot. (^__^).

Banyak lagi la acara yang diadakan. Termasuk persembahan adat - adat jawa. Kami yang Malaysia nie memang senyap jeala tatkala orang di sekeliling gelak sakan dengan persembahan adat jawa yang kat atas pentas tu. Serius tak berapa nak paham. Bila muraobbiyah jelaskan, baru kita orang nak gelak padahal masa tu semua dah senyap. *baiklah, memang macam orang yang lambat pick up. huhu* Tapi so far memang kelakar even tak faham diorang cakap pe. Hehe.

Bila semuanya selesai, semua bersurai. Sampai rumah jea, bila dah laksanakan tanggungjawab dekat Allah atas panggilannya yang ke- 2, kami semua "pengsan" tak sedar diri sebab kepenatan sampai Asar terlajak satu jam. Hoho. Memang penat la. Al - Mathurat pun semua baca dalam keadaan tersengguk - sengguk patuh. Haha.

Apa - apa pun memang pengalaman yang cukup menarik la sebab tak semua pelajar di Malaysia yang kenal baik apa tu PKS untuk rasa semua nie kan? :P So jangan jeles yea! Setakat SH datang Malaysia, perasaan dia tak sama dengan program PKS yang ada kat sini. Bahkan bukan setakat SH jea, banyak lagi penasyid - penasyid yang tak kurang hebatnya. Semua guna music yang kreatif. Ala - ala music buatan sendiri dengan bunyi mulut jea. Menarik!

kami asy- syams members *ruqaiyah missing*

So, kalau nak rasa "kebestsannya", meh la datang sini, Indonesia. Hehe.

Tuesday, April 19, 2011

~DIARI~


erm, exam mode sekarang nie. mid term. satu rumah boleh di katakan menjadi kawan akrab dengan buku dalam bidang masing - masing. kalau setiap hari macam nie kan best. hehe.

selamat belajar semua. jangan tension - tension. bila kita belajar dengan tenang, i.Allah kita akan peroleh ilmu. so, tak rugi rite? *pesanan buat diri sendiri*

hope semuanya boleh jawab soalan ujian sehabis baek. gambatte ne! bab - bab yang orang suka meniru tu, abaikan. kuatkan semangat kalian. jangan pernah tergoda untuk meniru sama. jadilah orang yang melarut, bukan terlarut. (^__^)

bila cakap pasal meniru, teringat semalam masa jawab soalan akaun. kiri kanan tanya jawapan. akhirnya tumpuan penulis terhadap soalan hilang di saat - saat terakhir. sempat menangis walaupun air mata tak tumpah. macam - macam perasaan ada masa tu. sabar jualah yang di kecapi.

dekat sini memang dah menjadi satu adat meniru semasa ujian. memang tak dapat nak elak. nak - nak lagi kalau mid term, pengawasan yang sangat longgar. so memang bermaharaja lela para peniru masa nie.

so penulis memang tak dapat nak elak untuk situasi macam nie. orang nak meniru, terpaksa merelakan dalam terpaksa. memang tak dapat nak cover. bagi penulis sekarang, tiru lah, yang penting penulis dapat ilmu. diorang memang dapat jawapan yang betul dengan meniru, tapi ada satu hal diorang tak sedar. otak diorang kosong. so bila gradute nak buat pe?

pernah utarakan persoalan nie dengan salah satu member yang ingin melanjutkan master di Malaysia, tapi jawapan yang diberikan sangat menghampakan. akhirnya penulis cakap *dengan slang indonesia*, " kalau tak nak ubah kebiasaan tu dari sekarang, jangan pernah bermimpi untuk melanjutkan pelajaran di Malaysia. Unless, korang buat universiti sendiri. Itupun belum tentu pengawas di Malaysia bagi kemudahan untuk meniru meskipun Uni tu kepunyaan keluarga. "

Pesanan penulis, menirulah sekiranya itu matlamat anda ketika ingin belajar, tapi ingatlah, sedikit pun anda tidak beroleh keberuntungan malah sangat rugi kerana mensia - sia kan tempoh belajar selama 4 tahun dengan keseronokan yang tidak membawa erti apa - apa.

p/s: mengharapkan doa kalian.