Pages

Wednesday, October 12, 2011

Kepada DIA kita datang, Kepada DIA jualah kita kembali

Innalillahiwainnailaihirojiun. Kepada DIA kita datang dan kepada DIA jualah kita kembali.

Almarhum P. Cik Wahab @ Aman, 2 dari kanan. Moga beliau ditempatkan bersama - sama orang yang soleh.

Berita pemergian seorang ikhwah masjid Asy - syakirin yang telah banyak berjasa kepada masyarakat sangat menyentap diri ini. Sms yang di hantar oleh mama sekitar jam 3.30 pagi telah membuat ngantuk penulis hilang pergi. Pada mulanya fikiran penulis masih bercelaru. Sms di baca berulang - ulang. Pabila info yang di terima dapat di cerna sebaiknya, sms lansung di sebarkan ke adik - beradik yang lain kerana keluarga penulis kenal akrab dengan keluarga Almarhum.

Mama penulis menghantar sms dari masa ke semasa bagi menceritakan suasana yang berlaku di sana. Sebak di hati bertandang pabila terkenangkan wajah anak - anak kecil almarhum. Terbayang satu persatu wajah anak almarhum. Si Haikal yang sering menjerit ' K. Sarah! ' setiap kali melihat kelibat penulis muncul di depan mata nya dia. Wajah si Syafiqah atau nama manjanya baby terbayang dengan mulutnya yang petah bercerita. Dan wajah si Mira yang tersipu malu pada awal perkenalan.

Mereka telah penulis anggap seperti adik sendiri. Terutama Haikal yang sering memanggil penulis tak kira di mana atau apa pun situasi ketika itu. Melihat penulis saja, langsung di sapa dengan suara yang kuat. Alhamdulillah khabar yang diterima Haikal kelihatan bersahaja. Meskipun menangis di awalnya. Namun hati tetap sebak tatkala menerima sms yang mengatakan Haikal mengusap kepala Almarhum ayahnya.

Paling sebak bila baca sms tentang Syafiqah. Si kecil tidak percaya bahwa ayahnya telah pergi buat selamanya. Kuat mengatakan bahwa Almarhum tengah tidur nyenyak dan Syafiqah turut sama - sama tidur di bantal bersama - sama Almarhum. Air mata akhirnya menitis bila terbayang situasi yang berlaku di sana.

Ya Allah, KAU berikanlah kekuatan kepada mereka sekeluarga dan juga para ikhwah masjid Asy - Syakirin. Kehilangan seseorang yang banyak menabur jasa pasti di rasakan di setiap hati masing - masing. Moga pemergiannya menjadi pendorong untuk kita meningkat kan amal ibadah kita sehari - hari.

Kematian, datangnya tak di jemput, perginya tak kan pernah kembali namun janjinya pasti. Membawa kita ke alam yang kekal abadi. Bersediakah kita?

2 comments:

Hannani said...

Innalillahiwainnailaihirojiun...

dulu time pakcik aq meninggal pon sepupu aq x caye ayah dy da meninggal..dy ckp ayah dy tgh tido kat dpn..mmg sebak giler bile dgr dy ckp cam tu..huhu~

Ara Ali Fath said...

kan3. tapi nak wat cne, diorang yang kehilangan.
mestilah terasa sangat. klo kita kat tempat diorang, blum tentu lagi kita kuat.
doakan jea semoga diorang semua tabah.