Pages

Saturday, May 8, 2010

Tarbiyah Bukan Untuk Orang Yang Malas


Tarbiyyah bukan untuk orang yang malas.
Dakwah bukan untuk orang yang takut nak bergerak dan mencabar diri.
Tarbiyyah bukan untuk orang yang cepat bosan, lari, lompat-lompat, sekejap down-sekejap up dan cepat terasa.

Tarbiyyah bukan bagi orang yang memilih program untuk dia ikuti yang senang dan mudah dia join, yang penat dan bersusah payah dia elak.
Bukan untuk orang yang mencari tarbiyyah hanya bila terasa diuji oleh Allah.
Kalau tak, batang hidung pun tak nampak.
Bukan bagi yang meletakkan dakwah hanya untuk mencari calon akhawat atau ikhwah sebagai sang isteri dan suami,

Yang join hanya untuk meminta tolong teman-teman pencerahan bila dia dalam kesusahan.
Tapi kesenangan dan kelebihan yang dia dapat, tak share pun dengan orang lain.
Yang meletakkan mabit, qiamullail, daurah, dan tathqif dalam diari hanya selepas ditolak dengan semua agenda dan upacara-upacara penting’ yang lain.
Yang hanya pandai cakap (dan menulis), tapi amal kosong.
Yang hanya tahu banding jamaah itu dengan jamaah ini, yang boleh mengkritik dan menilai harakah ini dan itu.

Dakwah bukan untuk orang yang ikut liqa’ hanya kerana nak disebut sebagai ahli dalam harakah ini dan itu, jamaah ini dan itu.
Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh diberi tugasan last minute.
Dakwah bukanlah untuk orang yang tak nak keluarkan duit, infaq di jalan Allah.

Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh sesekali tidur lewat, terpaksa berjalan jauh.
Dakwah bukan bagi orang yang kalau ada program untuk ikut terlibat, mesti naik motokar besar dan mewah, yang air-cond, dan laju.
Yang tak nak naik bas, public transport, dan yang kena berpeluh-peluh.

Tarbiyah bukan untuk orang yang kena contact dan info dia setiap masa tentang perkembangan terkini sedangkan dia kena macam boss, hanya tunggu information.

Pencerahan bukan bagi mereka yang hanya nak berkawan dengan orang berduit dan berharta, yang hidup mewah, dan mengelak berkawan dengan orang susah, miskin, dan pakai comot.

Dakwah bukanlah untuk orang yang setiap masa dan ketika, kerja nak beri alasan ini dan itu. Penat, mengantuk, susah, banyak kerja, keluarga tak bagi keluar.

Tarbiyyah bukanlah segala-galanya. Tapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah.
Tanpa kita, orang yang sering beralasan ini, dakwah akan terus berjalan.
Islam akan tetap berjaya.
Ummah akan tetap terpelihara.

Cuma tanpa pencerahan, tanpa tarbiyyah, tanpa dakwah, belum tentu kita akan berjaya di mahsyar nanti.
Tak mengapa. Teruskan hidup seperti biasa. Dakwah tak memerlukan orang malas. Tiada siapa pun yang rugi tanpa kehadiran orang malas.
Berbahagialah seadanya.

Penulis menghitung diri. Terlalu kerap menuturkan. “ Penulis busy..penulis sibuk..penulis penat..penulis letih.. ”
Adakah ini petandanya penulis terlalu manja?
Ya Allah, tabahkan hamba-Mu. “ Amanah ini bukan hak milik, tp anugerah dr Nya ”

" Jika dakwah adalah jalan yang panjang, jangan pernah berhenti sebelum menemukan penghujungnya. Jika dakwah beban yang berat, jangan minta yang ringan tapi mintalah bahu yang kuat untuk menampungnya. Jika dakwah penduduknya sedikit, maka jadilah orang yang sedikit itu. Kerana jalan dakwah adalah jalancinta bagi orang yang berharap cinta dari Allah. "

~mengharapkan doa kalian~

2 comments:

anik said...

agree ukhti :)
semoga qta bukan termasuk orang yang malas, meskipun sekarang masih ada kemalasan itu tapi akan segera tererosi oleh air hujan, terabrasi oleh gelombang laut da teraerosi oleh angin :)
amin ya Rabb...

pRincEssaLiE said...

(^__^)
keep istiqomah in dakwah & tarbiyah y ukht!